Asia-Pasifik berada di tengah kekosongan pendapatan kasino

Asia-Pasifik berada di tengah kekosongan pendapatan kasino – Pada awal tahun, segalanya tampak hebat untuk pasar perjudian Asia-Pasifik (APAC). Sebuah laporan menunjukkan bagaimana itu adalah pasar yang tumbuh paling cepat di dunia, dengan peningkatan yang stabil dalam pendapatan game kotor dari tahun 2001 hingga 2019. Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut tanpa henti untuk dekade berikutnya, tetapi coronavirus memiliki rencana lain.

Sementara itu tidak diragukan lagi hanya kesalahan sementara dan pemulihan akan dimungkinkan, 2020 sekarang diharapkan untuk menemukan kasino APAC melaporkan penurunan agregat 70% dalam EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi) selama angka 2019, menurut sebuah laporan baru saja dirilis oleh Moody’s Investor Services. Tahun depan mungkin juga tidak terlalu baik.

Lembaga pemeringkat terjun ke dalam mekanisme berbeda yang membuat industri kasino berputar, memecah dampak yang dimiliki COVID-19 terhadap perjalanan internasional dan penutupan tempat perjudian. Dengan mempertimbangkan perintah jarak sosial yang lazim di seluruh industri, pengurangan jumlah opsi permainan yang tersedia dan pelanggan memberikan gambaran yang suram.

Moody’s menegaskan, Kami menganggap pemulihan pendapatan akan dimulai pada paruh kedua tahun 2020, setelah babak pertama yang sangat lemah. Namun, pendapatan pada tahun 2021 akan lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya. Risiko kerugian perkiraan kami adalah signifikan, terutama jika pandemi tidak tertahan dan penguncian harus dipulihkan. ”

Membedah aktivitas perjudian APAC secara keseluruhan dan kinerja operator seperti Crown Resorts, Genting Singapura, Las Vegas Sands, Melco Resorts, MGM Resorts International, Wynn Resort dan banyak lagi, yang semuanya memiliki kehadiran di Asia, Moody’s dapat menyimpulkan di mana industri berada dan ke mana arahnya.

Mereka semua berjuang untuk mengambil pendapatan yang hilang, yang, jika digabungkan, menghasilkan kerugian besar, tetapi harus mampu bangkit kembali seiring waktu. Menurut Moody’s, “Perusahaan-perusahaan ini memiliki setara kas yang cukup dan fasilitas yang berkomitmen untuk menahan luka bakar sementara, yang meliputi biaya operasi, pembayaran bunga dan belanja modal pemeliharaan, serta memenuhi pembayaran utang mereka pada tahun 2020.”

Secara riil, kerugian itu berarti industri kasino APAC akan berubah dari EBITDA $ 14,5 juta tahun lalu menjadi hanya $ 4 miliar tahun ini. Jika COVID-19 muncul kembali dan kasino APAC tutup kembali, seperti yang terlihat di beberapa daerah di AS, maka angkanya bisa jauh lebih buruk. 2021 tidak akan membawa banyak bantuan, dengan industri kasino membutuhkan setidaknya sampai akhir tahun depan untuk melakukan kebangkitan kunjungi agen judi bandar situs togel.

Lonjakan kasus coronavirus masih menjadi kemungkinan, dan risiko penurunan pendapatan lebih lanjut adalah “signifikan, terutama jika pandemi tidak terkandung dan penguncian harus dipulihkan,” menurut Moody’s.

Di AS, kasino di pertengahan dan barat daya mulai dibuka kembali antara Mei dan Juni. Namun, sejak itu, ada beberapa lonjakan COVID-19 baru, beberapa di antaranya telah melibatkan karyawan kasino. Karena ini, beberapa kasino di Arizona dan Oklahoma telah memutuskan untuk menutup sekali lagi. Jika skenario yang sama berlaku di APAC, hasilnya kemungkinan akan menjadi bencana besar bagi industri game di wilayah tersebut